Translate

Penjaga wajar didik anak cara pemakanan sihat


LANGKAH proaktif Kementerian Kesihatan mengeluarkan senarai makanan yang dilarang penjualannya di kantin sekolah bagi membendung masalah obesiti di kalangan pelajar pastinya disambut baik ibu bapa. Kelmarin, sejumlah 15 jenis makanan ‘tidak sihat’ dan kira-kira 70 lagi dihadkan penjualannya di kantin sekolah rendah dan menengah mengikut Garis Panduan Pemakanan Sihat di Sekolah berkuat kuasa bulan depan. Sebagai masyarakat yang semakin prihatin soal pemakanan dan kesihatan diri, kita yakin apa juga langkah kerajaan dalam menangani masalah kegemukan dan diabetes dalam kalangan pelajar akan mendapat sokongan rakyat. Kajian Universiti Kebangsaan Malaysia (UKM) pada 2002-2008 mendapati satu daripada empat kanak-kanak mengalami obesiti di negara ini. Kajian itu juga mendapati masalah obesiti kalangan kanak-kanak berusia enam hingga 12 tahun meningkat daripada 9.7 peratus pada 2001 kepada 13.7 peratus pada 2007, akibat amalan pemakanan tidak sihat dan aktiviti fizikal tidak aktif.

Hakikatnya, 76 peratus kanak-kanak kini didapati menghabiskan sebahagian besar masa menonton televisyen atau duduk di hadapan komputer. Justeru, usaha menangani masalah ini harus dilakukan segera, menerusi pelbagai cara termasuk mengubah tabiat pemakanan. Sebahagian besar makanan dan minuman yang dijual di kantin sekolah dan juga di luar pagar sekolah mempunyai kandungan gula berlebihan dan tidak menyihatkan. Kanak-kanak secara semula jadi sememangnya suka pada sesuatu yang berwarna-warni serta makanan dan minuman manis.
Oleh itu, tidak hairanlah kenapa mereka menyukai gula-gula, coklat, konfeksi ais, aiskrim serta makanan mengandungi pewarna serta perisa tiruan, minuman berkarbonat dan jajan yang sebelum ini dijual tanpa kawalan di kantin sekolah. Kesedaran mengenai kandungan bahan yang menggemukkan membuktikan bahawa akal dan pemikiran rakyat Malaysia sudah semakin matang dan mengutamakan pemakanan sihat. Oleh itu, hasrat kerajaan mengehadkan jenis makanan tidak sihat di sekolah wajar disokong dan dilaksanakan segera di sekolah. Langkah itu sudah tentu akan menimbulkan kesedaran kepada ibu bapa bahawa mereka juga perlu menyediakan menu sesuai untuk seisi keluarga. Ibu bapa disaran supaya mengambil iktibar daripada pelaksanaan program pemakanan sihat di sekolah dengan melakukan perubahan ketika menyediakan makanan di rumah. Mereka juga perlu mengurangkan kunjungan ke restoran makanan segera. Selain mengawal makan minum, setiap keluarga juga perlu mengamalkan budaya hidup sihat dengan melakukan kegiatan sukan dan beriadah. Kita akui semakin banyak keluarga menyedari pentingnya melakukan riadah sekurang-kurangnya satu jam sehari bagi mengekalkan tahap kesihatan masing-masing. Selain menikmati badan yang sihat, riadah bersama keluarga dapat mengeratkan hubungan di antara anak dan ibu bapa. Bagi menjayakan setiap program pemakanan sihat di kalangan rakyat, kerajaan juga harus mengawal iklan yang mempromosikan produk makanan tidak berkhasiat, termasuk makanan segera menerusi media. Ketegasan pihak penguat kuasa di sekolah amat diperlukan agar pelaksanaannya tidak dilakukan sekadar melepaskan batuk di tangga. Keberkesanan langkah itu bukan hanya terletak di tangan pentadbir sekolah, sebaliknya memerlukan kerjasama semua pihak.

Pengertian dan Hukum Berzina

1. PENGERTIAN ZINA

Dalam al-Mu’jamul Wasith hal 403 disebutkan, “Zina ialah seseorang bercampur dengan seorang wanita tanpa melalui akad yang sesuai dengan syar’i.”

2. HUKUM ZINA

Zina adalah haram hukumnya, dan ia termasuk dosa besar yang paling besar.

Allah swt berfirman:

“Dan janganlah kamu mendekati zina; sesungguhnya zina itu adalah suatu perbuatan yang keji dan suatu jalan yang buruk.” (QS al-Israa’: 32)
Allah swt berfirman:

“Dan orang-orang yang tidak menyembah Tuhan yang lain beserta Allah dan tidak membunuh jiwa yang diharamkan Allah (membunuhnya) kecuali dengan (alasan) yang benar, dan tidak berzina, barang siapa yang melakukan yang demikian itu, niscaya dia mendapat (pembalasan) dosa(nya), (yakni) akan dilipat gandakan azab untuknya pada hari kiamat dan dia akan kekal dalam azab itu, dalam keadaan terhina. Kecuali orang-orang yang bertaubat, beriman dan mengerjakan amal saleh; Maka itu kejahatan mereka diganti Allah dengan kebajikan. dan adalah Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” (QS Al-Furqaan: 68-70).

3. KLASIFIKASI ORANG BERZINA

Orang yang berzina adakalanya bikr atau ghairu muhshan (Perawan atau lajang (untuk perempuan) dan perjaka atau bujang (untuk laki-laki)), atau adakalanya muhshan (orang yang sudah beristeri atau bersuami).

Jika yang berzina adalah orang merdeka, muhshan, mukallaf dan tanpa paksaan dari siapa pun, maka hukumannya adalah harus dirajam hingga mati.

Muhshan ialah orang yang pernah melakukan jima’ melalui akad nikah yang shahih. Sedangkan mukallaf ialah orang yang sudah mencapai usia akil baligh. Oleh sebab itu, anak dan orang gila tidak usah dijatuhi hukuman. Berdasarkan hadist “RUFI’AL QALAM ’AN TSALATSATIN (=diangkat pena dari tiga golongan)”.

4. HUKUMAN BUDAK YANG BERZINA

Apabila yang berzina adalah budak laki-laki ataupun perempuan, maka tidak perlu dirajam. Tetapi cukup didera sebanyak lima puluh kali deraan, sebagaimana yang ditegaskan firman Allah swt:

“Dan apabila mereka Telah menjaga diri dengan kimpoi, Kemudian mereka melakukan perbuatan yang keji (zina), Maka atas mereka separo hukuman dari hukuman wanita-wanita merdeka yang bersuami.” (QS An-Nisaa: 25)

Dari Abdullah bin Ayyasy al-Makhzumi, ia berkata, “Saya pernah diperintah Umar bin Khattab ra (melaksanakan hukum cambuk) pada sejumlah budak perempuan karena berzina, lima puluh kali, lima puluh kali cambukan.” (Hasan: Irwa-ul Ghalil no: 2345, Muwaththa‘ Malik hal 594 no: 1058 dan Baihaqi VIII: 242)
5. ORANG YANG DIPAKSA BERZINA TIDAK BOLEH DIDERA

Dari Abu Abdurahhman as-Silmi ia berkata: “Umar bin Khatab ra pernah dibawakan seorang perempuan yang pernah ditimpa haus dahaga luar biasa, lalu ia melewati seorang penggembala, lantas ia minta air minum kepadanya. Sang penggembala enggan memberikan air minum, kecuali ia menyerahkan kehormatannya kepada seorang penggembala. Kemudian terpaksa ia melaksanakannya. Maka (Umar) pun bermusyawarah dengan para sahabat untuk merajam perempuan itu, kemudian Ali ra menyatakan, ‘Ini dalam kondisi darurat, maka saya berpendapat hendaklah engkau melepaskannya.’ Kemudian Umar melaksanakannya.” (Shahih: Irwa-ul Ghalil no: 2313 dan Baihaqi VIII: 236).

7 Petanda Tak Ada Matlamat

Orang yang kurang berminat mencari ilmu untuk menambahkan ilmu ibarat orang yang tak mahu memajukan diri. Itu samalah dengan orang yang tak ada matlamat kerana dia tidak tahu apa dia nak buat dengan hidupnya.Hidup ni gunanya untuk berhibur saja!
Ada juga orang yang minat mencari ilmu, tapi minat sekejap cuma. Dia merasakan mencari ilmu ni tak ada guna. Kenapa dia rasa tak ada guna? Sebab dia tak tahu peranan ilmu dalam hidupnya. Ilmu gunanya untuk membuat kita tahu apa yang kita tak tahu, dari situ kita boleh gunakan ilmu untuk mencorak kejayaan dalam apa jua yang kita usahakan.
Andainya Anda malas membaca, malas mencari ilmu bahkan Anda suka mentertawakan orang yang rajin mencari membaca untuk mencari ilmu itu petanda bahawa Anda sendiri tidak ada keinginan untuk maju atau memajukan hidup Anda. Tafsiran tu sudah tepat untuk menyatakan Anda merupakan orang tak ada matlamat.
Set matlamat (atau target kecil) dalam apa jua yang Anda nak lakukan supaya diri anda terlatih menjadi orang bermatlamat. Barulah hidup Anda ada kemajuan!. Latih diri membaca bermula dengan membaca 1 muka surat untuk sehari. Esoknya, baca 10 muka surat. Lusa, baca satu bab. Minggu depan, letak target nak habis membaca satu buku.

MARI MEMBACA!!!

The Good Things and Bad Things To Human

The good things for humans....




Unfortunately, bad things happen to humans...


Membaca Al-Quran Penawar Kehidupan

Assalamu’alaikum,
Sorry everybody because i do not write any article since last year...start pada hari ni saya akan rajin buka blog saya dan berikan kemudahan untuk anda mencari maklumat...today saya akan berikan maklumat tentang membaca Al-Quran penawar kehidupan...so enjoy reading my blog always...

Setiap orang ingin dijauhkan dari azab Allah SWT, terutama yang berupa sakit. Namun tidak dapat
dipungkiri bahwa sebagian besar dari kita kadang ditimpa musibah berupa sakit jantung, sakit gigi, sesak n
afas, gagal ginjal, diabetes dan lain sebagainya. Kalau sudah menderita begini, kita sering bingung bagaimana mengobatinya. Padahal jawabannya ada dekat dengan kita. Ya… itulah Al Qur’an.

Al Qur’an telah difirmankan oleh Allah SWT sebagai “
Syofaulimafissudur” (penyembuh penyakit di dalam dada). Jika kita bisa mengamalkan Al Qur’an dengan baik, insyaAllah penyakit kita akan sembuh.

Rasulullah s.a.w. bersabda, "Setiap penyakit ada ubat penawarnya dan apabila suatu ubat itu sesuai dengan jenis penyakitnya, maka penyakit itu akan sembuh dengan izin Allah." - maksud hadis riwayat Muslim.

Junjungan kita Nabi Muhammad s.a.w. dan para sahabatnya telah menggunakan Al-Quran dan doa-doa untuk mengubati berbagai macam penyakit, baik disebabkan oleh tukang sihir seperti guna-guna dan lain-lainnya atau disebabkan oleh gangguan jin seperti kerasukan dan penyakit-penyakit aneh lainnya atau terkena gigitan binatang berbisa seperti kala-jengking, ular dan sebagainya. Rasulullah SAW juga menggunakan ayat-ayat Al-Quran dan doa-doa untuk penjagaan dan perlindungan diri.

Terdapat banyak hadis Nabi yang menyebutkan akan kelebihan ayat-ayat atau surah-surah tertentu yang kalau dibaca, diamal atau ditiupkan sebagai "Jampi" kepada mereka yang mengidap penyakit tertentu akan dapat menyembuhkannya dengan izin Allah SWT. Islam juga mengajarkan bahawa segala jenis ubat yang diambil untuk satu-satu penyakit hanyalah berfungsi sebagai bahan rawatan yang diklasifikasikan sebagai usaha ke arah meringankan beban derita pesakit, pendek kata bukan sebagai penyembuh. Umat Islam ditanamkan keyakinan bahawa yang menyembuhkan itu hanya Allah SWT semata-mata, manakala yang lain dari aneka jenis dan jenama ubat-ubatan hanyalah usaha merawat untuk meringankan penderitaan yang ditanggung pesakit yang juga tidak akan membawa apa-apa kesan melainkan dengan izin Allah SWT.